News  

Gebyar Muharram, Gubernur Ansar Tekankan Pentingnya Pertumbuhan Infaq

POJOKTIMES.COM | Tanjung Pinang – Masih dalam suasana peringatan Tahun Baru Islam 1 Muharram 1444 H, Gubernur Kepulauan Riau H. Ansar Ahmad menghadiri Gebyar Muharram 1444 H/2022 M di Masjid Jami’ Miftahul Falah Kel. Pinang Kencana, Tanjungpinang, Ahad (7/8/2022). 

Acara yang menjadi puncak Pekan Muharram yang diselenggarakan Dewan Kemakmuran Masjid (DKM) Masjid Jami’ Miftahul Falah ini diawali dengan Pawai Muharram, diikuti dengan penyerahan santunan anak yatim, pembagian hadiah pemenang festival anak, pembagian doorprize dan tausiah yang berbentuk talkshow keummatan.

Istimewanya talkshow keumatan diisi oleh 3 orang ustadz yang akan mengisi tausiah yakni Ust. Khairul Nahdi, Ust. Alwi Jamaludin dan Ust. Satrio. Sebelumnya telah diselenggarakan festival anak pada 31 Juli 2022 yang lalu, melombakan doa sehari-hari, Tartil Qur’an, Tahfiz Qur’an, Adzan, dan Rangking 1.

Gubernur Ansar dalam sambutannya menyampaikan peringatan Tahun Baru Islam ini sebagai pemantik perubahan ke arah yang lebih baik, ajang muhasabah, introspeksi dan menilai diri masing-masing.

“Ganti catatan yang tidak baik menjadi puisi, gurindam yang indah, agar lebih bermakna, yang amal kebaikannya lebih baik dari masa kini dan masa lalu. Jangan jadi orang-orang yang tidak move on, maupun orang-orang yang celaka” pesan Gubernur Ansar.

Gubernur Ansar juga menghimbau semua untuk selalu menebar kebaikan di setiap kesempatan. Karena kebaikan yang ditebar akan membekas pada setiap orang yang menerimanya.

“Hidup akan jauh lebih berarti kalau kita terus menebarkan kebaikan. Jadikan kepergian kita suatu saat nanti menjadi kehilangan besar bagi orang lain karena kebaikan yang terus kita tebar” ujarnya.

Gubernur pun mengajak masyarakat Kepri untuk terus bersyukur sebab walau di tahun 2020 ekonomi Kepri sempat terkontraksi sampai ke angka minus 3,80 persen, dengan rilis terbaru BPS Kepri melaporkan ekonomi Kepri tumbuh sebesar 5,01 persen yoy pada triwulan II 2022.

“Namun yang lebih penting lagi daripada pertumbuhan ekonomi adalah pertumbuhan iman dan taqwa. Mari terus tumbuhkan keimanan dan ketaqwaan, niscaya hal lain yang positif akan ikut bertumbuh” tutupnya.***

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

error: Content is protected !!